Jumaat, 23 Februari 2018

DYANA SOFYA JADI KETUA MENTERI PERTAMA DI PULAU PINANG SELEPAS PRU INI? SRUPSS


DAP terpaksa namakan Dyana Sofya untuk jawatan Ketua Menteri Wanita pertama selepas PRU di Pulau Pinang?
Nampaknya DAP tidak dapat menyorokkan krisis yang berlaku di Pulau Pinang bakal meranapkan kuasa DAP dalam mengekalkan kuasa selepas PRU ini.
Ini kerana penerimaan yang buruk terhadap Lim Guan Eng sebagai ketua menteri yang sangat gagal selama dua penggal memegang jawatan di Pulau Pinang semakin ketara.
Dikalangan penduduk Pulau Pinang berbelah bagi untuk memilih DAP semula atau terpaksa protes untuk tidak mengundi pada PRU 14 ini.
Kerana banyak skandal yang terpalit kepada Lim Guan Eng, memperlihatkan protes dalam diam rakyat Pulau Pinang terhadap DAP.
Ini mengusarkan dan merisaukan DAP Pulau Pinang, memungkinkan orang melayu sudah pasti akan menolak secara total, perpecahan dengan PAS paling merugikan.
Jadi jalan penyelesaiannya adalah dengan meletakkan penganti awal iaitu ikon pilihan anak muda Dyana Sofya sebagai calon untuk Ketua Menteri pertama Pulau Pinang selepas PRU ini.
Nampak macam mustahil dan agak janggal, tetapi DAP cukup pandang ke hadapan kerana Dyana Sofya dalah seorang berkomitmen dalam menarik anak muda orang melayu menyertai DAP.
Malah kecantikan dan kecomelan Dyana itu memungkinkan dapat menarik undi melayu untuk terus menyokong DAP.
Walaupun agak mustahil, tetapi strategi ini pasti dapat menyelesaikan masalah dalaman DAP, harapannya adalah undi Melayu tidak hilang sama sekali.
Jadi pemilihan Dyana Sofya ini adalah untuk survival DAP kerana untuk menutup legasi Lim Guan Eng yang penuh dengan skandal
Orang melayu Pulau Pinang mungkin ada jawapannya.

Selasa, 20 Februari 2018

PROPAGANDA MENGALIH PANDANGAN, MENYOROK HAKIKAT SEBENAR







Merdeka Centre telah mengeluarkan kajian yang agak mengembangkan hidung pengikut Pakatan Harapan, menurut kajian itu, Barisan Nasional di Johor dalam keadaan yang tertekan dan memungkinkan PH menang majoriti di sana.

Kadang-kadang pemilihan untuk kajian keseluruhan tidak melambangkan 100% jawapan, adakalanya kajian itu sengaja mengalih pandangan semata-mata.

Adakah rakyat benar-benar mempercayai Pakatan Harapan yang melantik Mahathir menjadi Perdana Menteri sementara.

Adakah rakyat benar-benar mahu perubahan kerana dendam Mahathir terhadap Najib perlu dilunaskan.

Adakah benar rakyat begitu dangkal menerima bulat-bulat idea dari pembangkang terutama PPBM yang rata-rata golongan kecewa untuk menyelamatkan Malaysia.

https://www.themalaysianinsight.com/bahasa/s/38804/

Namun diantara PKR dan DAP, masing-masing mempunyai masalah yang boleh dikatakan menggugat keadaan parti mereka.

Hakikatnya, tidak apa yang perlu diperkatakan tentang PRU 14 ini, kerap kali yang nampak kacau bilaunya adalah Pakatan Harapan.

Ada harapan lagikah mereka?


SIAPA AKAN UNTUNG SEKIRANYA TIGA PENJURU BERLAKU PADA PRU I4 NANTI?


Pertempuran sebenar parti politik Barisan Nasional, Pakatan Harapan serta Gagasan Sejahtera. Nampak ia mungkin satu fenomena di mana PAS sudah berasingan dengan sekutu mereka dahulu PKR dan DAP.

Pada awal perpecahan PAS dengan PAKATAN RAKYAT, ramai mengatakan gabungan pembangkang sudah runtuh, ia menguntungan Barisan Nasional, namun apabila PAS sudah keluar dari kongkongan DAP. Wujud pula Amanah yang kononnya akan mengantikan PAS.

PKR sedang pening kerana pada PRU dahulu, jentera PAS lah yang banyak membantu mereka, kemenangan kebanyakan kerusi PKR adalah dari sokongan penyokong PAS juga.

Namun hujan yang disangka berlarutan sehingga malam, berhenti pula pada petang hari. DAP angkuh kata tanpa PAS, lebih menguntungkan.

Malah kewujudan parti pecahan UMNO, iaitu PPBM, nampaknya tidak memberi impak tsunami yang dijangkakan untuk menarik lebih ramai menyokong pakatan baru iaitu PAKATAN HARAPAN.

Sudahlah memberikan calon bekas diktator, Mahathir, tengelam punca parti yang kononnya lebih kuat dari Barisan Nasional

Ramai penganalisa memberikan andaian mereka, mengatakan blok ke 3 dari PAS ibarat mati segan tak mahu, itu hanya andaian.

Tahukan anda apa itu politik untung kiri dan kanan?

Untuk apa PAS bertegas dalam mencaturkan politik blok ke 3 itu? Andaian penulis, PAS beranggapan, politik blok ke 3 anjuran mereka akan mengegarkan kuasa selepas keputusan PRU 14 nanti, ini kerana mereka ibarat king maker, fahamkan apa itu king maker.

JUMLAH KERUSI 222

Katakan selepas PRU PAS mampu membuat kejutan sebanyak 60 atau 70 kerusi, BN pula terikat dalam 90-100 kerusi yang belum mampu untuk membuat kuasa mutlak, PH pula dalam lingkungan 50-70 kerusi, ini contoh.

Persoalan, arah tuju manakah PAS kan melakukan strategi king makernya terhadap PH atau BN?

1. PAS kata rakan kongsi yang lebih kepada Islam sudah tentu ianya perlu memilih BN
2. PAS anti kepada liberal, sudah tentu ianya perlu memilih BN
3. PAS anti terhadap Mahathir sudah tentu ianya perlu memilih BN

Itu ramalan, tetapi perlu diingat, PAS agak sukar untuk bersama BN, cakaplah bagaimana sekalipun, ia tidak langsung titik zarah untuk bergabung dengan BN.


Dari suduh PAS menerima PH, kita lihat dari perspektif PAS membuat satu syarat, PH sudah tentu beriya-iya nak merasai kerusi empuk di Putrajaya, mungkin akan ada 'deal' yang cukup penting bersama PAS, PH mungkin akan terpaksa mengikut arahan master barunya PAS, segala apa yang diperkatakan PAS, mereka akan setuju, mungkin RUU355 mereka akan terpaksa bersetuju.

Amanah dengan rela hati dibubarkan, mereka akan bersama PAS kembali, mungkin ketika itu golongan pemimpin yang khianat sudah kalah mempertahankan kerusinya.

DAP? Sudah pasti terpaksa juga menghulurkan kepalanya kepada PAS juga demi kuasa.


Parti PPBM, pula mungkin terpaksa juga mengiyakan sahaja, PAS adalah king, kalau apa-apa terjadi, PPBM, DAP dan PKR akan rugi. Memungkinkan calon Perdana Menteri akan dipihak PAS dan mungkin juga seseorang pemimpin PKR, PPBM yang PAS cukup percaya bakal menjadi TPM.


Jangan terlalu serius, itu hanya ramalan, sekiranya jumlah kerusi begitu bakal terjadi.

Kalau PAS bersama BN, sudah tentu KERJASAMA mereka berlainan pula.

*Penulis hanya membicarakan kalau.. harap jangan pula mengatakan ia sebagai sumber ramalan dari penulis. Bakal atau tidak, terpulang kepada pengundi, sebabnya bila sesuatu terjadi ketidak stabilnya keadaan politik, akan terjadilah merundumnya kepercayaan negara luar untuk melabur ke negara ini, itu harus diingat.

Tukang tulis

Isnin, 19 Februari 2018

PETALING STREET RUGI, PENIAGA SAMSENG DAN BARANG MEMANG TIDAK DIKENAKAN GST?





GST tidak dikenakan di Petaling Street tetapi tetap salahkan GST punca rugi?

Permasalahan peniaga Petaling Street yang katanya mengeluh, tiada pelanggan terutamanya pelancong asing membeli belah di sana.

Keluh kesah mereka di angkat sebagai berita yang negatif oleh portal FMT, mengatakan ekonomi Malaysia sudah tersasar sehingga GST punca sebenar kerugian di Petaling Street.

Alangkah lucunya alasan propaganda yang sengaja dilemparkan terhadap keadaan semasa yang mungkin nitizen sudah tahu apa puncanya.

Yang tidak tahu mungkin ya, tetapi hakikat keadaan di lokasi Perniagaan itu menampakkan tidak betulnya, siapa agaknya yang menjaga gerai-gerai jualan di situ? Adakah warga tempatan atau warga asing.

Pernah dengar pembeli diugut sekiranya tidak membeli atau tidak jadi mengambil barang yang ingin dibeli?

Memang benar, banyak kes-kes yang berlaku, pembeli diugut, malah ada kes sampai bergaduh, pelancong asing pula mengadu harga tidak masuk akal dikenakan sedangkan barang-barang di situ dikatakan barang tiruan yang nampak macam 'real'

Malah tahukan anda, tiada GST dikenakan kepada barang jualan di Petaling Street.

Apa agaknya alasan kerugian kerana GST?

Anda fikir logik akal dan hakikat bila alasan dan modal untuk mencari alasan kerugian. Faham-faham sudah.

TIADA PILIHAN LAIN, STRATEGI FITNAH DAN RADIKAL PERLU UNTUK MELAWAN BN KATA SUMBER PH

Melihat situasi dan keadaan parti Pakatan Harapan melihatkan betapa terdesaknya mereka untuk memenangi PRU 14 yang akan berlangsung bila-bila masa sahaja dari sekarang.

Sebulan, dua atau tiga bulan lagi keadaan perperangan dengan undi akan berlaku. BN semestinya sudah siap siaga untuk mempertahankan Putrajaya dan ingin untuk memperoleh 2/3 kemenangan.

Pakatan Harapan diketuai Mahathir sedang mengalami tindak tanduk yang tidak mampu diperkatakan lagi oleh pengikut mereka sendiri.

Ada yang masih ragu-ragu untuk mempercayai Mahathir untuk ikon kemenangan PH nanti.

Keraguan mereka boleh dikatakan masih kritikal walaupun kononnya mereka sudah menyelesaikan masalah dalaman mereka.

Pembahagian kerusi masih tidak sepakat. Masing-masing berebut kerusi yang untung.

Anda lihat sendiri, PPBM cuba menjadi abang besar, tetapi Dap ketawa kecil melihat gelagat parti Mahathir itu.

Ada ura-ura pengikut Muhyiddin terpaksa hadamkan sahaja serta kecewa bila Mahathir menjadi bakal PM kalau PH dapat menawan Putrajaya.

Pertanyaan, adakah akan ada sabotaj secara senyap-senyap untuk menggagalkan Mahathir menjadi PM?

Siapa tahu, mereka hanya berlakon, hakikat politik ini untuk meranapkan musuh-musuh adalah dengan cara sabotaj, tipu muslihat.

Nitizen pun agak geli geleman untuk terus beri kepercayaan terhadap PH.

Semuanya kerana Mahathir.

Tahukah anda, selepas PRU ini dalam PH, hanya DAP juga untung berganda. Kerana mereka sudah buat kira2 perihal kerusi parlimen yang mereka akan menang.

Nampak?


Khamis, 15 Februari 2018

BERI SAHAJA MAHATHIR DAN DAP BERKUASA, MASA ITU BARU KAMU FAHAM APA ITU MENYESAL


Mungkin rakyat nak rasa apa itu sebenar sengsara dan kepedihan
Bila melihat situasi dan keadaan nitizen di media sosial terutamanya, yang adakalanya tidak menampakkan kewarasan, tidak menampakkan realiti sebenar pemikiran negara yang sedang menuju kemajuan.
Segala bentuk apa sahaja yang kita nampak di Malaysia ini semuanya cukup, dari makan, pakai, gajet, hiburan, malah semua agama masih tidak ada apa masalah untuk menunaikan ibadah mereka.
Namun, hebatnya hasutan, kerja-kerja kotor si penghasut, adakalanya cukup konsisten demi mencapai cita-cita untuk berkuasa.
Cukup sedih bila ada manusia yang bila nampak semuanya cukup, keluarganya bahagia, kerjanya bagus, tidak diuji dengan dashyat oleh Allah, tetapi di media sosial dia berubah menjadi manusia yang otaknya tiada, amarah tiada tidak kira tempat, contoh jika berlakunya sesuatu sebaran berita yang tidak sahih, walaupun yang diviral itu hanyalah biasa-biasa sahaja,
Kerana emosi, kerana bibit kejahatan yang sudah merebak, ia tidak mampu dihalang, pemimpin negara menjadi bahan dicemuh, dihina, keji, caci serta kata nista.
Tiada adab sudah kalau kita lihat di komen-komen facebook, page-page yang kerjanya seronok mengambil cerita tidak benar dan suam-suam kuku.
Itulah yang terjadi, inilah yang nampak dengan jelas di Malaysia.
Golongan gaya hidup sedang mencipta nerakanya sendiri, sudahlah hidup diberi limpah ruah rezeki, tetapi hamunnya terhadap pemimpin negara terutama PM, amatlah jelik.
Apa lagi yang dimahukan golongan ini agaknya?
Golongan penjawat awam terutamanya, kalau diikutkan semuanya kerajaan atau majikannya tidak betul, salah, hampeh, teruk buruk, tetapi golongan ini yang paling beruntung, sudahlah apa sahaja yang kerajaan beri mereka paling awal dapat, pinjaman sana sini mudah, bonus dia yang awal mengharap.
Tetapi golongan inilah yang kerap memijak kembali majikannya sendiri.
Dap mengatakan, sekiranya mereka berkuasa, akan mengurangkan penjawat awam sehingga 40%, maksudnya penjawat awam yang bermasalah, atau yang merugikan majikannya akan dibuang untuk menjimatkan kewangan negara.
Adakah anda sebagai penjawat awam setuju? Sudahlah yang ramai penjawat awam ini orang melayu dan bumiputera, adakah sebagai penjawat awam yang angkuh, anda setuju?
Malah hati kecil kata, mana mungkin Dap buat begitu.
Tidak percaya itu hak anda, nak percaya pun itu hak anda, tetapi mudarat kecil dan mudarat besar, adakalanya kerana emosi anda biarkan mudarat besar makin berkuasa.
Jadi sebagai rakyat Malaysia, anda berikan sahaja Mahathir dan Dap berkuasa.
Anda kan faham, maksud sakit kepala ketika itu, malah percayalah, nak salahkan umno dan bn ketika itu pun anda garu kepala, mungkin akan terpalit satu perkataan, bodohnya aku beru undi kepada PAKATAN HARAPAN.
Selamat mencuba.
Penulis Gelap

CANDIDATE BRANDING DAN STRAWBERRY GENERATION? APA MAKSUD TERSIRAT PENULIS INI INGIN SAMPAIKAN


CANDIDATE BRANDING
Biasanya posting saya berkisar tentang dunia usahawan, kepimpinan ataupun industri digital. Kali ini saya pilih angle yang sedikit berbeza tapi masih ada kaitannya. Politik adalah topik yang tidak asing sejak kebelakangan ini. Saya tidak mahu menulis tentang politik ke’partian atau menyokong mana-mana parti tetapi memilih untuk menyentuh soal calon.

Di ambang kurang dari 100 hari menuju PRU14 isu-isu national dan isu-isu tempatan hebat dibahaskan, pihak berkuasa tempatan pula (PBT) sibuk memperkasa operasi kerana tidak mahu menjadi ‘scape goat’ agenda politik kebencian.  Diwaktu ‘Ketua-Ketua Bahagian dan YB kawasan sibuk’ mencanang isu nasional dan mempolitikkan usaha pihak lawan ada sesuatu yang lebih penting dan diberikan keutamaan adalah candidate branding.

PRODUCT VS CUSTOMER NEEDS
Pemimpin perlu sedar ‘Sekali Air Bah, Sekali Pasir Berubah’. Pepatah ini perlu dihayati dan difahami kerana dari satu generasi ke satu genarasi akan berlaku perubahan didalam corak pemikiran dan cara bertindak. Kita berubah dari genarasi ke genarasi dan .......

Siapakah calon dan apa kata rakyat tentang calon? Sebelum kita memahami siapakah calon, perkara yang lebih penting untuk kita fahami adalah siapakah yang akan mengundi calon ini? Didalam dunia ushawan saya selalu beritahu ‘what is more important that product is customer needs’, kita boleh menghasilkan apa juga produk tapi isu sebenarnya adakah permintaan untuk produk tersebut? Jadi permintaan (customer) adalah lebih penting untuk difahamai. Didalam aspek politik customer ini adalah pengundi.

STRAWBERRY GENERATION
Hari ini kita bukan lagi berurusan dengan gerenasi ‘Babby Boomers’ ataupun generasi ‘X’ dan ‘Y’ sahaja tetapi kita berhadapan dengan generasi millenials atau lebih tepat lagi ‘strawberry Generation’.

Strawberry Generation ini adalah generasi yang telah disalah ertikan dan sering dikaitkan dengan 'suka melawan, spoiled, bongkak, mementingkan diri dan malas' sedangkan mereka inilah juga generasi yang 'berani bersuara, aktif didalam aktiviti khidmat sosial, aktif berniaga dan lebih berdikari’. Kita sebenarnya lebih perlu memahami mereka dan tahu cara mendekati mereka. Di Kuala Lumpur dan Selangor contohnya 60% daripada pengundi ini adalah Strawberry Genaration dan mereka ini berada di media maya persoalannya adakah kita telah mengusahakan inisiatif mendekati mereka dengan cara mereka dan bukannya cara kita.

Salah satu faktor yang dikatakan penting kepada Strawberry Generation adalah calon dan bukannya parti. Parti sebagai brand adalah strategi yang sesuai digunakan untuk gererasi ‘X’ dan ‘Y’ tetapi bukan lagi efektif digunakan untuk generasi Strawberry. Generasi strawberry tidak memandang ‘pangkat dan darjat’ sebagai perkara yang penting tetapi lebih melihat kepada hubungan antara pemimpin dan mereka. Generasi strawberry tidak lagi memandang usaha calon membawa beras dan guna dihari kempen tetapi mereka meng’google kredibiliti pemimpin dan calon-calon secara maya dan membuat keputusan berasaskan propagandan diWhatsapp dan Facebook.

Generaasi Strawberry juga tidak suka kepada calon-calon yang melompat-lompat dari satu kawasan-ke satu kawasan, lebih-lebih lagi  calon luar yang masuk ketempat mereka yang kononnya akan membawa rahmat. Generasi Strawberry lebih menilai hubungan yang telah dijalinkan bersama mereka dan bukannya bilangan wang, menafaat dan propaganda yang akan dibawa ketempat mereka. Pembangunan ‘last minute,’ ‘strategi beras dan gula’ dan ‘calon lompat katak’ bukan pilihan generasi ini.

INGATAN BUAT PEMIMPIN
Jadi ingatan buat calon dan pemimpin, fahami Strawberry Generation kerana masa depan parti anda bergantung kepada mereka. Merekalah yang menjadi agent perubah isu dan propaganga dimedia maya dan mereka juga tidak mudah dibeli dengan wang dan propaganda semata-mata.

Kepada calon, tahniah. Kepada Strawberry Generation juga taniah kerana anda merupakan agen perubah kepada budaya politik berasaskan wang dan kepimpinan Warlord.

#COACHMEGAT

Kredit Megat Zainurul Anuar